Bagaikan Buih


Larangan Mengikuti Kaum Mayoritas

oleh Sukpandiar Idris Advokat As-salafy pada 24 Oktober 2011 jam 0:24

Sulam al- Wushul.

Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam . Bersabda: “ Ikutilah mayoritas (umat islam)”. Dan ketika mazhab- mazhab benar telah tiada, dengan wafatnya para imamnya, kecuali empat mazhab yang pengikutnya tersebar luas, maka mengikutinya berarti mengikuti mayoritas, dan keluar dari empat mazhab tersebut berarti keluar dari mayoritas. ( Muhammad Bahith al- Muthi’I, Sullam al-Wushul Syarah Nihayah al-Sul, Mesir Bahrul Ulum, Jilid III, h.921)

apakah hadist diatas palsu?“ Ikutilah mayoritas (umat islam)”. Dan ketika mazhab- mazhab benar telah tiada, dengan wafatnya para imamnya, kecuali empat mazhab yang pengikutnya tersebar luas, maka mengikutinya berarti mengikuti mayoritas, dan keluar dari empat mazhab tersebut berarti keluar dari mayoritas. ( Muhammad Bahith al- Muthi’I, Sullam al-Wushul Syarah Nihayah al-Sul, Mesir Bahrul Ulum, Jilid III, h.921)

apakah hadist di atas palsu?

Komentarku ( Mahrus ali )

اِتَّبِعُوا السَّوَادَ اْلأَعْظَمَ فَإِنَّهُ مَنْ شَذَّ شَذَّ فِي النَّارِ ” . رَوَاهُ ابْنُ مَاجَه مِنْ حَدِيْثِ أَنَسٍ

Ikutilah sawadul a`dhom ya`ni kebanyakan orang . sesungguhnya barang siapa yang terpencil , maka  terpencil dalam neraka . HR Ibnu Majah dari hadis Anas , lemah kata al albani . [1] lemah

Ia  bertentangan dengan hadis :

بَدَأَ الْإِسْلاَمُ غَرِيبًا وَسَيَعُودُ كَمَا بَدَأَ غَرِيبًا فَطُوبَى لِلْغُرَبَاءِ *

Islam mulai dalam keadaan terasing ( terpencil  dan   jarang pengikutnya ) . Dan akan kembali dalam keadaan terasing. Beruntunglah  orang orang yang terpencil . Hadis sahih ,[2]

Ada hadis lagi :

اِفْتَرَقَتْ بَنُو إِسْرَاِئيْلَ عَلَى إِحْدَى وَسَبْعِيْنَ فِرْقَةً أَوْ قَالَ اثْنَتَيْنِ وَسَبْعِيْنَ فِرْقَةً وَتَزِيْدُ هَذِهِ اْلأُمَّةُ فِرْقَةً وَاحِدَةً كُلُّهَا فِي النَّارِ إِلاَّ السَّوَادَ اْلأَعْظَمَ لَهُ رَجُلٌ ياَ أَبَا أُمَامَةَ مِنْ رَأْيِكَ أَوْ سَمِعْتَهُ مِنْ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ  إِنِّي إِذًا لَجَرِيئٌ بَلْ سَمِعْتُهُ مِنْ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ غَيْرَ مَرَّةٍ وَلاَ مَرَّتَيْنِ وَلاَ ثَلاَثَةً

Banu Israil berpecah menjadi 71 golongan atau  beliau bersabda : 72 golongan . Dan umat ini berpecah lebih darin itu , yaitu tambah satu lagi  menjadi 73 golongan . seluruhnya  di neraka kecuali golongan mayoritas .

Seorang lelaki berkata : Wahai Abu Umamah , dari pendapatmu  ataukah kamu dengar dari Rasulullah   .

Dia menjawab : Sesungguhnya aku termasuk orang yang berani , bahkan aku dengar dari beliau  dua atau tiga kali  bahkan lebih . [3] lemah  ,kata al albani

بَاب السَّوَادِ الْأَعْظَمِ  ( ابن ماجه)

قُلْ أَطِيعُوا اللهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ فَإِنْ تَوَلَّوْا فَإِنَّمَا عَلَيْهِ مَا حُمِّلَ وَعَلَيْكُمْ مَا حُمِّلْتُمْ وَإِنْ تُطِيعُوهُ تَهْتَدُوا وَمَا عَلَى الرَّسُولِ إِلاَ الْبَلاَغُ الْمُبِينُ(54)

Katakanlah: “Ta`atlah kepada Allah dan ta`atlah kepada rasul; dan jika kamu berpaling maka sesungguhnya kewajiban rasul itu adalah apa yang dibebankan kepadanya, dan kewajiban kamu sekalian adalah semata-mata apa yang dibebankan kepadamu. Dan jika kamu ta`at kepadanya, niscaya kamu mendapat petunjuk. Dan tidak lain kewajiban rasul itu melainkan menyampaikan (amanat Allah) dengan terang.”[4]

Nu`man bin Basyir berkata : Rasulullah shollalloohu `alaihi wasallam bersabda:

مَنْ لَمْ يَشْكُرْ الْقَلِيلَ لَمْ يَشْكُرْ الْكَثِيرَ وَمَنْ لَمْ يَشْكُرْ النَّاسَ لَمْ يَشْكُرْ اللهَ عَزَّ وَجَلَّ وَالتَّحَدُّثُ بِنِعْمَةِ اللهِ شُكْرٌ وَتَرْكُهَا كُفْرٌ وَالْجَمَاعَةُ رَحْمَةٌ وَالْفُرْقَةُ عَذَابٌ

Barang siapa tidak bersukur kepada barang sedikit , tidak akan bersukur barang banyak . Bararang siapa yang tidak bersukur kepada manusia , sama dengan tidak bersukur kepada Allah azza wajal . Berbicara nikmat Allah sama dengan bersukur kepadanya. Mengabaikan nikmat sama dengan kufur kepadanya> Jamaah adalah  rahmat dan perpecahan adalah siksaan

فَقَالَ أَبُو أُمَامَةَ الْبَاهِلِيُّ عَلَيْكُمْ بِالسَّوَادِ الْأَعْظَمِ قَالَ فَقَالَ رَجُلٌ مَا السَّوَادُ الْأَعْظَمُ فَنَادَى أَبُو أُمَامَةَ هَذِهِ الْآيَةَ الَّتِي فِي سُورَةِ النُّورِ فَإِنْ تَوَلَّوْا فَإِنَّمَا عَلَيْهِ مَا حُمِّلَ وَعَلَيْكُمْ مَا حُمِّلْتُمْ

Abu Umamah al Bahili berkata : Ikutilah mayoritas ( as sawasul a`dhom ) .

Perawi berkata : Ada seorang lelaki bertanya : Apakah maksud as sawadul a`dhom .

Abu Umamah membacakan ayat ini di surat An nur :

فَإِنْ تَوَلَّوْا فَإِنَّمَا عَلَيْهِ مَا حُمِّلَ وَعَلَيْكُمْ مَا حُمِّلْتُمْ

dan jika kamu berpaling maka sesungguhnya kewajiban rasul itu adalah apa yang dibebankan kepadanya, dan kewajiban kamu sekalian adalah semata-mata apa yang dibebankan kepadamu.

HR Ahmad 27684 dan hanya Imam Ahmad yang meriwayatkannya  dari kalangan penyusun kutubut tis`ah . Sanadnya terdapat perawi bernama Abu waki` yang terkadang keliru dalam meriwayatkan hadis .

Ibnu Abi Hatim berkata :

رَوَى عَنْهُ أَبُو وَكِيْعٍ وَلاَ يُتَابَعُ فِي هَذَا

Abu Waki` meriwayatkan hadis tsb dan tiada hadis lain yang mendukungnya, kata

Imam Bukhari . [5]

Dan Abu waki` sendiri kadang keliru dalam meriwayatkan hadis di hawatirkan riwayat ini termasuk kekeliruannya. Jadi hadis tsb belum bisa di buat landasan.

أَنَسُ بْنَ مَالِكٍ يَقُولُ سَمِعْتُ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِنَّ أُمَّتِي لاَ تَجْتَمِعُ عَلَى ضَلاَلَةٍ فَإِذَا رَأَيْتُمْ اخْتِلاَفًا فَعَلَيْكُمْ بِالسَّوَادِ الْأَعْظَمِ

Anas bin Malik ra berkata : Aku mendengar Rasulullah    bersabda : Sesungguhnya umatku tidak akan berkumpul untuk kesesatan . Bila kamu melihat perbedaan pendapat maka ikutilah mayoritas  terbanyak jumlahnya.

HR Ibnu Majah , lemah karena ada perawi bernama Abu Kholaf al a`ma  perawi yang di tinggalkan  oleh ulama , Mu`an bin Rifa`ah yang  lemah . Al abbas bin Usman Addimasyqi yang suka berkata benar , tapi juga keliru .

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَدُ اللهِ مَعَ الْجَمَاعَةِ وَهَذَا حَدِيثٌ غَرِيبٌ لاَ نَعْرِفُهُ مِنْ حَدِيثِ ابْنِ عَبَّاسٍ إِلاَّ مِنْ هَذَا الْوَجْهِ

Dari Ibnu Abbas ra berkata : Rasulullah    bersabda :Tangan bersama jamaah . ( Allah selalu membela kumlulan atau jamaah kaum muslim ) .

HR Tirmidzi 2166 , Imam Tirmidzi berkata : Hadis nyeleneh dan aku tidak mengetahui  kecuali dari jalur periwayatan tsb.

عَنْ ابْنِ عُمَرَ أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ اللهَ لاَ يَجْمَعُ أُمَّتِي أَوْ قَالَ أُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى ضَلاَلَةٍ وَيَدُ اللهِ مَعَ الْجَمَاعَةِ وَمَنْ شَذَّ شَذَّ إِلَى النَّارِ قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ غَرِيبٌ مِنْ هَذَا الْوَجْهِ

Dari Ibnu Umar  ,sesungguhnya Rasulullah    bersabda : Sesungguhnya Allah tidak akan mengumpulkan umatku atau beliau bersabda : Umat Muhammad , atas kesesatan . Dan tangan Allah bersamaah jamaah ( kaum muslim ) .

HR Tirmidzi 2168 , lemah karena perawi bernama   Sulaiman al madani . Abu Isa  – Imam Tirmidzi sendiri menyatakan  nyeleneh.

Dan beliau berkata lagi :

سَأَلْتُ مُحَمَّدًا عَنْ هَذَا الْحَدِيْثِ فَقَالَ سُلَيْمَانُ الْمَدَنِي هَذَا مُنْكَرُ الْحَدِيْثِ ،

Saya bertanya kepada Muhammad ( Imam Bukhari ) tentang hadis itu , lalu beliau bilang : Sulaiman al madani ( salah satu perawinya ) adalah mungkar mungkar hadisnya. [6]

As syaukani berkata :

وَبَقِيَ الْهَدْيُ النَّبَوِيُّ الْفِرْقَةُ الَّتِي لاَ تَزَالُ ظَاهِرَةً عَلَى الْحَقِّ ، فَهِيَ الْمُرَادَةُ بِلَفْظِ النَّاسِ فِي الْحَدِيثِ وَهِيَ السَّوَادُ الْأَعْظَمُ وَلَوْ كَانَتْ قَلِيلَةَ الْعَدَدِ

Tinggal tuntunan Nabi   yaitu golongan yang selalu exis dalam membela kebenaran . Itulah yang di maksud dalam hadis dengan as sawadul a`zham , sekalipun jumlahnya sedikit. [7]

Komentarku ; Maksud sawadul a`zham adalah golongan terbanyak , maka  tidak layak di gunakan untuk minoritas. Mungkin beliau mengikuti ulama yang menyatakan sawadul a`zham tidak  boleh terdiri dari ahli bid`ah sekalipun mayoritas . Sebab di kalangan mereka itu penuh dengan kesyirikan ( minta – minta  pada orang mati ) , kebid`ahan  bukan berdoa langsung kepada Allah  dan sunnah . Mereka  bila di ikuti -tidak di hindari , akan membikin lebih parah  dan tidak mendatangkan kesembuhan mental dan lebih ternoda bukan lebih bersih  baik dari segi akidah atau lainnya. Bahkan banyak hadis bukan pendapat ulama atau proffesor atau ajaran ormas  yang menyatakan amaliah mereka tertolak  di sisi Allah  dan di terima di sisi  setan – setan manusia dan jin .Mereka lebih ngefan kepada bid`ah dari pada sunnah , lebih kental dengan mayat di kuburan dari pada Allah di langit . .

Sekarang paling penting bagi kita  bukan orang kristen , konghucu dan JIL  belum menjumpai hadis sahih – bukan pendapat ulama – yang menganjurkan untuk mengikuti bukan menghindari golongan mayoritas kecuali hadis yang lemah.

Karena itu, juga karena lainnya  ikutilah ayat :

وَإِنْ تُطِعْ أَكْثَرَ مَنْ فِي اْلأَرْضِ يُضِلُّوكَ عَنْ سَبِيلِ اللَّهِ إِنْ يَتَّبِعُونَ إِلاَّ الظَّنَّ وَإِنْ هُمْ إِلاَّ يَخَْرُصُون

Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah).[8]

Dalam ayat lain , Allah menyatakan :

لَقَدْ جِئْنَاكُمْ بِالْحَقِّ وَلَكِنَّ أَكْثَرَكُمْ لِلْحَقِّ كَارِهُونَ

Sesungguhnya Kami benar-benar telah membawa kebenaran kepada kamu tetapi kebanyakan di antara kamu benci pada kebenaran itu.[9]

Mayoritas dan golongan mayoritas adalah benci kebenaran  , suka dengan kesalahan dan berada di jalan sesat  bukan di jalan lurus – jalan  setan bukan jalan para nabi.

Dalam ensiklopedi fikih Islam terdapat keterangan sbb:

اِتِّبَاعُ السَّوَادِ اْلأَعْظَمِ:

قَالَ اْلغَزَالِى: مُتَبِعُ السَّوَادِ اْلأعْظَمِ لَيْسَ بِمُقَلِّدٍ بَلْ عَلِمَ بِقَوْلِ الرَّسُوْلِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وُجُوْبَ اتِّبَاعِهِ لِقَوْلِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “عَلَيْكُمْ بِالسَّوَادِ اْلأَعْظَمِ “.

Mengikuti golongan mayoritas atau yang terbanyak.

Al Ghozali berkata : Pengikut golongan mayoritas bukan ber arti taklid , tapi mengetahui Rasulullah   bersabda : Ikutilah  golongan mayoritas , dan itu adalah wajib di ikuti . [10]

” وَمَنْ سَرَّهُ أَنْ يَسْكُنَ بُحْبُوْحَةَ، الْجَنَّةِ فَلْيَلْزَمِ الْجَمَاعَةِ “، وَ 0” وَالشَّيْطَانُ مَعَ اْلوَاحِدِ وَهُوَ مِنَ اْلاِثْنَيْنِ أَبْعَدُ “، وَذَلِكَ قَبُوْلُ قَوْلٍ بِحُجَّةٍ

Barang siapa yang senang bertempat di tengah surga , maka ikutilah jamaah ( golongan orang banyak atau komunitas kaum muslimin )  dan setan  selalu bersama dengan  satu orang . Ia lebih jauh dengan dua orang .

Itu adalah menerima pendapat dengan landasan hujjah / dalil . [11]

Komentarku :

وَقَالَ ابْنُ حَزْمٍ الظَّاهِرِى: عَلَيْكُمْ بِالسَّوَادِ اْلأَعْظَمِ، رِوَايَةٌ لاَ تَصِحُّ وَخَبَرٌ لَمْ يُخْرِجْهُ أَحَدٌ مِمَّنْ اشْتَرَطَ الصَّحِيْحَ

Ibnu Hazem azh zhahiri berkata : Hadis ikutilah golongan mayoritas adalah  riwayat yang lemah , tiada orang ayng mensaratkan sahih yang meriwayatkannya . [12]

Al albani berkata :  HR Tirmidzi 25/2 , Al Hakim 114/1 , Al baihaqi  91/1 dari jalur Muhammad bin Sauqah dari Abdullah bin Dinar dari dia ….

Tirmidzi berkata : Hadis hasan sahih nyeleneh .

Al Hakim berkata : Sahih menurut persaratan syaikhain ( Bukhari dan Muslim )

Imam Dzahbi menyatakan oke .

Al albani juga menyatakan  cocok . [13]

Ibnu Abi Hatim berkata :

– وَسَأَلْتُ أَبِي ، وَأَبَا زُرْعَةَ ، عَنْ حَدِيثٍ رَوَاهُ مُحَمَّدُ بْنُ سُوقَةَ ، عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ دِينَارٍ ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ عَنْ عُمَرَ ، أَنَّهُ خَطَبَ بِالْجَابِيَةِ ، فَقَالَ قَالَ رَسُولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم مَنْ سَرَّهُ بَحْبُوحَةَ الْجَنَّةِ فَلْيَلْزَمِ الْجَمَاعَةَ ، وَمَنْ سَاءَتْهُ سَيِّئَتُهُ وَسَرَّتْهُ حَسَنَتُهُ فَهُوَ مُؤْمِنٌ الْحَدِيثُ مَا عِلَّتُهُ

فَقَالا هَذَا خَطَأٌ ، رَوَاهُ ابْنُ الْهَادِ ، عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ دِينَارٍ ، عَنِ الزُّهْرِيِّ ، عَنِ السَّائِبِ بْنِ يَزِيدَ ، أَنَّ عُمَرَ أَخَذَ مِنَ الْخَيْلِ الزَّكَاةَ

Saya bertanya kepada ayahku dan Abu Zur`ah  tentang hadis riwayat Muhammad bin Suqah  dari Abdullah bin Dinar  dari Ibnu Umar dari Umar , sesungguhnya  dia  berhutbah di Jabiyah, lalu berkata : Rasulullah    bersabda : Barang siapa yang senang untuk bertempat di tengah surga , maka ikutilah jamaah .  Barang siapa yang senang bertempat di tengah surga , maka ikutilah jamaah ( golongan orang banyak atau komunitas kaum muslimin )  .Dan barang siapa yang kejelekannya tidak membikin hatinya sakit dan kebaikannya membikinnya bergembira , maka  termasuk mukmin , apakah illatnya ( aibnya ).

Keduanya menjawab: Ini adalah keliru . Ia diriwayatkan oleh Ibnu al hadi  dari Abdullah bin Dinar dari Al zuhri  dari Al sa`ib bin Yazid , sesungguhnya Umar mengambil zakat kuda ………………….[14]

Komentarku lagi :

Untuk mengikuti jamaah , maksud nya di anjurkan bersatu di kalangan kaum muslimin dan tidak boleh berkelompok – kelompok  , ber ormas – ormas atau bermadzhab . Banyak  landasannya terutama dari al Quran sbb :

شَرَعَ لَكُمْ مِنَ الدِّينِ مَا وَصَّى بِهِ نُوحًا وَالَّذِي أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ وَمَا وَصَّيْنَا بِهِ إِبْرَاهِيمَ وَمُوسَى وَعِيسَى أَنْ أَقِيمُوا الدِّينَ وَلاَ تَتَفَرَّقُوا فِيهِ كَبُرَ عَلَى الْمُشْرِكِينَ مَا تَدْعُوهُمْ إِلَيْهِ اللهُ يَجْتَبِي إِلَيْهِ مَنْ يَشَاءُ وَيَهْدِي إِلَيْهِ مَنْ يُنِيبُ(13)

Dia telah mensyari`atkan kamu tentang agama apa yang telah diwasiatkan-Nya kepada Nuh dan apa yang telah Kami wahyukan kepadamu dan apa yang telah Kami wasiatkan kepada Ibrahim, Musa dan Isa yaitu: Tegakkanlah agama dan janganlah kamu berpecah belah tentangnya. Amat berat bagi orang-orang musyrik agama yang kamu seru mereka kepadanya. Allah menarik kepada agama itu orang yang dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk kepada (agama) -Nya orang yang kembali (kepada-Nya).[15]

Ayat tsb memerintah menegakkan ajaran agama , jangan menguburnya lalu menyemarakkan kebid`ahan dan jangan sampai bercerai berai dengan bermadzhab, ber ormas , berpartai  tapi lenyapkan semua nya itu dan bersatulah dalam Islam saja tanpa partai dan golongan .

Di ayat lain , Allah berfirman :

وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللهِ جَمِيعًا وَلاَ تَفَرَّقُوا وَاذْكُرُوا نِعْمَةَ اللهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنْتُمْ أَعْدَاءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ فَأَصْبَحْتُمْ بِنِعْمَتِهِ إِخْوَانًا وَكُنْتُمْ عَلَى شَفَا حُفْرَةٍ مِنَ النَّارِ فَأَنْقَذَكُمْ مِنْهَا كَذَلِكَ يُبَيِّنُ اللهُ لَكُمْ ءَايَاتِهِ لَعَلَّكُمْ تَهْتَدُونَ

Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai berai, dan ingatlah akan ni`mat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa Jahiliyah) bermusuh musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu karena ni`mat Allah orang-orang yang bersaudara; dan kamu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu daripadanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu, agar kamu mendapat petunjuk.  [16]

Orang yang berpecah belah termasuk mereka yang fanatik kepada madzhab, dan ormas akan mendapat siksaan yang pedih.

وَلاَ تَكُونُوا كَالَّذِينَ تَفَرَّقُوا وَاخْتَلَفُوا مِنْ بَعْدِ مَا جَاءَهُمُ الْبَيِّنَاتُ وَأُولَئِكَ لَهُمْ عَذَابٌ عَظِيمٌ

Dan janganlah kamu menyerupai orang-orang yang bercerai-berai dan berselisih sesudah datang keterangan yang jelas kepada mereka. Mereka itulah orang-orang yang mendapat siksa yang berat,  [17]

Karena itu, bila terjadi persengketaan, maka di perintahkan untuk berdamai , Jangan terus bertengkar ,mengikuti ajaran  golongannya , tapi ikutilah hadis  sahih dan ajaran quran yang murni  bukan ajaran Thaghut atau peninggalan Hindu sebagaimana ayat :

وَإِنْ طَائِفَتَانِ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ اقْتَتَلُوا فَأَصْلِحُوا بَيْنَهُمَا فَإِنْ بَغَتْ إِحْدَاهُمَا عَلَى الْأُخْرَى فَقَاتِلُوا الَّتِي تَبْغِي حَتَّى تَفِيءَ إِلَى أَمْرِ اللهِ فَإِنْ فَاءَتْ فَأَصْلِحُوا بَيْنَهُمَا بِالْعَدْلِ وَأَقْسِطُوا إِنَّ اللهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ

Dan jika ada dua golongan dari orang-orang mu’min berperang maka damaikanlah antara keduanya. Jika salah satu dari kedua golongan itu berbuat aniaya terhadap golongan yang lain maka perangilah golongan yang berbuat aniaya itu sehingga golongan itu kembali kepada perintah Allah; jika golongan itu telah kembali (kepada perintah Allah), maka damaikanlah antara keduanya dengan adil dan berlaku adillah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil.[18]

Sudah tentu di anjurkan untuk bersatu , dan ia akan membikin kaum musrikin takut , bukan kaum muslimin yang takut kepada musrikin dan mereka selalu berusaha untuk memecah belah kaum muslimin dengan memberikan dana segar kepada  tokoh – tokohnya   yang sanggup membikin kaum muslimin sangat toleransi dan bersenang  – senang dengan lawan dan musuh – musuh Allah dan teman setan.

[1] Misykatul mashobih 381

[2] Muslim/Iman /145. Ibnu Majah /Fitan /3986. Ahmad /Baqi musnad muktsirin/8812.

[3] Dhilalul jannah  28/1

[4] An nur 45

[5] Al jarh watta`dil 403/9

[6] Ilalut tirmidzi 262/2

[7] Nailul authar 500/1

[8] Al an`am 166

[9] Zukhruf 78

[10]  Al mustasfa  387/2

[11] Encyplopedi fikih Islam 45/1

[12] Al ihkam fii ushulil ihkam  76/6

[13] Irwa`ul gholil 215/6

[14] Ilal hadis karya Ibnu Abi Hatim 1978/1

[15]  Syura 13

[16] Ali Imran    102  .

[17] Ali Imran    105

[18]  Al Hujurat  9

http://mantankyainu.blogspot.com/2011/08/larangan-mengikuti-mayoritas.html#ixzz1b9hS602m

Komentar Abu Hada

Sekarang ini ahlul bid’ah mengangkat hadits palsu di atas untuk  “Memerangi” Ahlussunnah. Sayangnya banyak yang bodoh tentang derajat hadits tersebut. Biasanya yang  mengusung ikuti yang mayoritas adalah Parpol yang berlabel Islam untuk menggaet massa dan bekerjasama dengan Ormas yang mengukti hawa nafsu dalam beragama.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah memperingatkan kita yang berada di akhir zaman ini, dalam salah satu sabdanya :

“Hampir terjadi keadaan yang mana ummat-ummat lain akan mengerumuni kalian bagai orang-orang yang makan mengerumuni makanannya. “

Salah seorang sahabat berkata; “Apakah karena sedikitnya kami ketika itu?”

Nabi berkata: Bahkan, pada saat itu kalian banyak jumlahnya, tetapi kalian bagai ghutsa’ (buih kotor yang terbawa air saat banjir). Pasti Allah akan cabut rasa segan yang ada didalam dada-dada musuh kalian, kemudian Allah campakkan kepada kalian rasa wahn. “

Kata para sahabat: “Wahai Rasulullah, apa Wahn itu?

Beliau bersabda: “Cinta dunia dan takut mati. “

(HR Abu Daud no. 4297, Ahmad 5/278, Abu Nu’aim dalam At Hilyah l /182 dengan dua jalan dan dengan keduanya hadits ini menjadi shohih dan di shohihkan banyak ahli hadits) Hadits ini yang menceritakan menunjukkan keadaan ummat Islam di akhir zaman.

 

Cikarang Barat,  27  Dzulqodah 1432 H/ 24  Oktober 2011 Jam.00.24. WIB

Tukang Herbal/ Bekam, Cari Ilmu, n Advokat (0811195824), Melayani Seluruh Indonesia

blog-sukpandiaridrisadvokatassalafy.blogspot.com

Diposkan oleh blog sukpandiar Idris Advokat Assalafy

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: